Fakta Penyakit Tentang Warna Kulit Bayi yang Kebiruan

Fakta Penyakit Tentang Warna Kulit Bayi yang Kebiruan – Saat ini sudah semakin banyak orang yang merasa takut untuk bisa terkena penyakit yang merugikan diri sendiri dan juga takut terkena. Ada beberapa masalah kesehatan yang bisa dialami baru lahir. Salah satunya adalah penyakit methemoglobinemia.

Ya Moms, penyakit yang satu ini mungkin terdengar asing bagi Anda. Methemoglobinemia (MetHb) merupakan kondisi kelainan darah pada bayi yang terjadi ketika oksigen yang dikirim ke sel-sel tubuh terlalu sedikit. Biasanya, oksigen akan dibawa oleh hemoglobin melalui aliran darah untuk didistribusikan ke seluruh tubuh. Namun ini tidak terjadi pada penyakit methemoglobinemia.

Fakta Penyakit Tentang Warna Kulit Bayi yang Kebiruan
Dilansir Healthline, pada kondisi ini terdapat jenis hemoglobin tertentu yang dikenal sebagai methemoglobin yang membawa oksigen melalui aliran darah tetapi tidak melepaskannya ke sel tubuh bayi. Apabila tubuh bayi memproduksi terlalu icsrestaurantbuilders banyak methemoglobin, ini dapat menggantikan hemoglobin normal yang menyebabkan tidak cukupnya oksigen di dalam sel tubuh.
Terdapat dua jenis MetHb, yaitu MetHb bawaan dan MetHb yang didapat dengan sendirinya. bisa mewarisi kondisi ini dari orang tuanya, yang kemudian disebut dengan MetHb bawaan atau genetik.

Penyebab Penyakit MetHb pada Bayi
Mengutip Medical News Today, MetHb dapat diturunkan jika salah satu atau kedua orang tua membawa gen rusak yang menyebabkan masalah dengan enzim sitokrom b5 reduktase. Terdapat 3 tipe MetHb turunan, tipe 1 disebut juga defisiensi reduktase eritrosit dan terjadi ketika sel darah merah tidak memiliki sitokrom b5 reduktase.
Kemudian, tipe 2 disebut defisiensi reduktase umum dan ini terjadi ketika banyak sel dalam tubuh tidak memiliki enzim. MetHb tipe 3 atau yang disebut juga penyakit hemoglobin M, disebabkan oleh protein hemoglobin itu sendiri yang rusak.

Sementara, methemoglobinemia yang didapat disebut juga MetHb akut. Bayi yang mengembangkan MetHb dengan sendirinya, biasanya disebabkan karena paparan , seperti anestesi, nitrobenzene, beberapa antibiotik termasuk dapson dan klorokuin. Menurut Food and Drug Administration (FDA), biasanya orang tua menggunakan obat-obatan ini untuk meredakan sakit pada gusi bayi yang giginya mulai tumbuh, meski tidak direkomendasikan.

Perlu diketahui bahwa, kebanyakan kasus yang ditemukan justru adalah MetHb yang didapat, bukan genetik. Jika MetHb jenis ini tidak segera diobati, maka dapat menyebabkan kematian pada bayi. Terkadang, penyakit ini disebut sindrom bayi biru, karena salah satu gejalanya yang paling jelas adalah munculnya semburat biru pada kulit bayi.